Thursday, 31 March 2016

Sejarah



 
Nama lengkap           : Club Atlético de Madrid, S.A.D.
Julukan                      :Los Colchoneros
Los Rojiblancos
Los Indios
Didirikan                    : 26 April 1903
Stadion                       : Stadion Vicente Calderón,Madrid, Spanyol(Kapasitas: 54.960)



Pendirian dan tahun pertama (1903–1939 )
Klub ini didirikan pada tanggal 26 April 1903, sebagai Athletic Club de Madrid oleh tiga siswa Basque yang tinggal di Madrid. Pendiri ini melihat klub baru sebagai cabang pemuda tim masa kanak-kanak mereka, Athletic Bilbao. pada tahun 1904, mereka bergabung dengan pemberontak anggota Real Madrid. mereka mulai bermain dengan biru dan putih, demikian pula Athletic Bilbao, Tapi pada 1911, atletico bermain dengan warna merah dan putih jalur mereka saat ini. Banyak yang percaya perubahan dipengaruhi karena puncak bergaris merah dan putih garis-garis yang termurah karena kombinasi yang sama digunakan untuk membuat kasur tempat tidur, dan kain tidak terpakai dengan mudah dikonversi menjadi Sepakbola kemeja Ini penemuan pilihan yang lebih murah mungkin membujuk mereka untuk mengubah dan dipengaruhi Madrid Klub yang dikenal sebagai Los Colchoneros julukannya. lebih masuk akal lain alasan untuk mengubah warna adalah bahwa Athletic Bilbao dan atletico Madrid digunakan untuk membeli jersey Blackburn Rovers biru dan putih di Inggris Sekali pada tahun 1911, Juanito Elorduy, mantan pemain dan anggota Dewan atletico Madrid, pergi ke Inggris untuk membeli kit untuk kedua tim. Dia tidak menemukan jersey Blackburn Rovers dan membeli Southampton F.C. merah dan putih yang sebaliknya. Atletico Madrid mengadopsi kemeja merah dan putih tetapi memilih untuk tetap Blackburn Rovers' celana pendek biru, mengarah ke mereka juga dikenal sebagai Los rojiblancos, Ronda de Vallecas, terletak di kawasan eponim di sisi selatan kota. Pada tahun 1919, Compañía Urbanizadora Metropolitana-perusahaan yang menjalankan sistem komunikasi bawah tanah di Madrid — memiliki beberapa tanah, di dekat Ciudad Universitaria. Dan pada tahun 1921, Atletico Madrid menjadi independen. Sebagai bagian dari proyek bahwa perusahaan membangun Stadion Olahraga, bernama Estadio Metropolitano de Madrid dan atletico punya rumah baru dengan kapasitas 35.800 kursi. Metropolitano digunakan sampai 1966, ketika mereka pindah ke Stadion Vicente Calderón baru. setelah berpindah, Metropolitano dibongkar dan diganti dengan bangunan Universitas dan blok kantor milik perusahaan ENUSA. Selama 1920-an, atletico juara Campeonato del Centro tiga kali, dan mereka adalah Runner-Up Copa del Rey pada tahun 1921. Berdasarkan Catatan ini, mereka diundang untuk bergabung dengan Primera División dari Perdana La Liga pada tahun 1928. Selama mereka debut Liga Champions musim, Klub dikelola oleh Fred Pentland, tapi setelah dua musim di Primera División mereka diasingkan ke Segunda División. Hanya sebentar mereka kembali ke La Liga pada tahun 1934. Tapi di degradasi lagi pada tahun 1936, setelah Josep Samitier mengambil alih pada pertengahan musim dari Pentland. Untungnya untuk Los Colchoneros Perang Saudara Spanyol memberikan klub penangguhan hukuman, karena Oviedo nyata tidak mampu bermain karena penghancuran Stadion mereka selama pengeboman. Dengan demikian degradasi La Liga dan atletico itu ditunda, yang kedua dengan memenangkan playoff melawan CA Osasuna, juara turnamen Segunda División.
Athletic Aviación de Madrid (1939–1947)
1939, ketika liga tengah berjalan, athletic telah bergabung dengan Aviacion Nacional Zaragoza menjadi athletic Aviacion de Madrid. Aviacion Nacional telah didirikan pada tahun 1939 oleh anggota dari Angkatan Udara Spanyol. Mereka telah mendapat tempat di Primera División untuk musim 1939-40, hanya saja ditolak oleh RFEF. Sebagai komprominya klub ini bergabung dengan athletic, regu yang telah kehilangan delapan pemain dalam Perang Saudara Spanyol. Tim diberikan tempat tahun 1939-40 di La Liga hanya sebagai pengganti untuk Real Oviedo. Dengan Zamora Ricardo legendaris sebagai manajer, klub menang gelar La Liga pertama mereka musim tersebut dan kemudian mempertahankan gelar pada tahun 1941. . Pemain yang paling berpengaruh dan karismatik tahun ini adalah kapten Germán Gómez, yang ditandatangani dari balap de Santander pada tahun 1939. Ia bermain di Season berturut-turut untuk 'pemain', sampai tahun 1947-48. Dari posisinya pusat-lini tengah ia membentuk gelandang legendaris bersama Machín dan Ramón Gabilondo. Pada tahun 1941, dekrit dikeluarkan oleh franco. tim dilarang menggunakan nama asing dan klub menjadi Aviacion Atlético de Madrid. Pada tahun 1947, klub memutuskan untuk menghilangkan Asosiasi militer dari namanya dan mengganti namanya menjadi Club Atlético de Madrid. Tahun yang sama melihat Atlético mengalahkan Real Madrid 5-0 di Metropolitano; kemenangan terbesar mereka atas tim sekota pada waktu itu

Masa keemasan (1947–1965)

Di bawah Helenio Herrera dan dengan bantuan Larbi Benbarek, Atlético memenangkan La Liga lagi di tahun 1950 sampai 1951. Dengan keberangkatan Herrera pada tahun 1953, klub mulai tergelincir di belakang Real Madrid dan FC Barcelona dan untuk sisa tahun 1950-an mereka meninggalkan pertempuran itu dengan Athletic Bilbao untuk judul tim ketiga di Spanyol. Namun selama tahun 1960-an dan 1970-an, Atlético Madrid serius menantang Barcelona untuk posisi kedua tim. Musim 1957 – 58 melihat Fernando Daucik mengambil alih Atlético dan dia membawa mereka ke tempat kedua di La Liga. Ini mengakibatkan Atlético kualifikasi untuk musim 1958-59 Piala Eropa. Terinspirasi oleh Brasil pusat-maju Vavá dan Enrique kerah, Atlético mencapai tahap semifinal setelah mengalahkan Drumcondra, CSKA Sofia dan Schalke.  di babak semifinal, mereka bertemu Real Madrid. madrid memenangkan putaran pertama 2-1 di Bernabéu sementara Atlético memenangkan 1-0 di Metropolitano. Namun atletico  membalaskan dendam mereka ketika, dipimpin oleh mantan pelatih Real José Villalonga, mereka mengalahkan Real di Final Copa del Rey dua berturut-turut pada 1960 dan 1961. Pada tahun 1962, mereka memenangkan Piala Piala Winners Eropa mengalahkan Milan 3-0 setelah replay. Enrique Collar,yang terus menjadi pemain berpengaruh selama era ini, sekarang bergabung dengan orang-orang seperti gelandang Miguel Jones dan lini tengah playmaker Adelardo. Sayangnya bagi penggemar Atlético, tahun-tahun terbaik mereka bertepatan dengan dominan tim Real Madrid. Antara 1961 dan 1980,  mendominasi La Liga dengan klub memenangkan kompetisi 14 kali. Selama era ini hanya Atlético memenangkan gelar La Liga pada tahun 1966, 1970, 1973 dan 1977. Mereka adalah juga juara kedua pada tahun 1961, 1963, dan 1965. Klub memiliki keberhasilan lebih lanjut memenangkan Copa del Rey pada tiga kesempatan di tahun 1965, 1972 dan 1976. Pada tahun 1965, ketika mereka finish sebagai runner-up La Liga, Atlético menjadi tim pertama untuk mengalahkan Real di Bernabéu dalam delapan tahun.

Finalis European Cup (1965–1974)

Pemain yang berpengaruh dari era ini termasuk sekarang veteran Adelardo dan tercatat pencetak gol Luis Aragonés, Javier Irureta dan José Eulogio Gárate. Yang terakhir memenangkan comeback tiga kali pada tahun 1969, 1970 dan 1971. Pada tahun 1970 Atlético juga merekrut beberapa pemain Argentina, penandatanganan Rubén Ayala, Panadero Díaz dan Ramón "Cacho" Heredia serta pelatih Juan Carlos Lorenzo. Gaya melatih Lorenzo disiplin, hati-hati dan mengganggu permainan lawan. Meskipun kontroversial, metode tersebut terbukti berhasil dan setelah memenangkan La Liga pada tahun 1973, klub mencapai Final Liga Champions tahun 1974. Saat itu Atlético mengalahkan Galatasaray, Dinamo Bucureşti, Red Star Belgrade dan Celtic. Di babak semifinal melawan Celtic, Atlético punya Ayala, Díaz, dan pengganti Quique. Karena sinisme mereka berhasil menahan 0-0, yang diikuti oleh kemenangan 2-0 dicetak oleh Gárate dan adelardo Namun final di Stadion Heysel Atlético kalah. Melawan tim Bayern Munich yang termasuk Franz Beckenbauer, Sepp Maier, Paul Breitner, Uli Hoeneß dan Gerd Müller. Meskipunke hilang Ayala, Díaz dan Quique karena skorsing, mereka berjuang sampai perpanjangan waktu dengan hanya tujuh menit tersisa. Aragonés mencetak dengan luar biasa, dengan tendangan bebasnya. Namun, di menit terakhir bek Bayern Georg Schwarzenbeck disamakan dengan tendangan menakjubkan yang membuat kiper Miguel Reina tak bergerak. di replay, kembali di Heysel, dua hari kemudian Bayern menang meyakinkan 4-0.
Tahunnya Aragonés (1974–1987)
Tak lama setelah kekalahan di Piala Eropa, Atlético menunjuk mantan pemain veteran mereke Luis Aragonés sebagai pelatih. Aragonés menjabat sebagai pelatih pada empat terpisah kesempatan, dari tahun 1974 hingga 1980, untuk sekali lagi 1991 hingga 1993 dan akhirnya mulai 2002 hingga 2003 Sukses pertamanya datang dengan cepat seperti Bayern Munich telah menolak ikut serta karena kemacetan fixture. di Piala Interkontinental Cup dan sebagai runner-up, Atlético diundang sebagai gantinya. Lawan-lawan mereka Independiente dari Argentina dan, setelah kekalahan di leg pertama  1-0, mereka memenangkan putaran kedua dengan 2-0 gol dari Javier Irureta dan Rubén Ayala. Aragonés kemudian membawa klub melanjutkan keberhasilan di Copa del Rey pada tahun 1976 dan Liga Champions pada tahun 1977. di kesempatan kedua, Aragonés membawa klub finish runner-up di Primera Liga Spanyol dan medali di Copa del Rey, keduanya pada tahun 1985. Ia menerima bantuan besar dari Hugo Sánchez yang mencetak gol liga 19 dan memenangkan comeback. Sánchez juga mencetak dua kali di final Piala ketika Atlético mengalahkan Athletic Bilbao 2-1 Namun Sánchez hanya tinggal di klub untuk satu musim sebelum dia pindah ke Real Madrid. Meskipun kehilangan Sánchez, Aragonés pergi untuk memimpin klub untuk sukses di Piala Super Spanyol pada tahun 1985 dan kemudian menuntun mereka ke final Piala Winners Eropa pada tahun 1986. Namun Atlético gagal ketiga kali berturut-turut final Eropa, 3-0 kali ini ke Dynamo kyiv
Tahunnya Jesús Gil (1987–2003)
Pada tahun 1987, politikus kontroversial dan pengusaha Jesús Gil menjadi Presiden Klub, menjalankan klub sampai pengunduran dirinya pada Mei 2003. [28] Atlético gagal memenangkan Liga Champions selama sepuluh tahun dan putus asa untuk sukses Liga. Segera, Gil menghabiskan berat, membawa sejumlah penandatanganan mahal, terutama winger Portugal Paulo Futre, yang baru saja memenangkan Piala Eropa dengan FC Porto. semua pengeluaran besar, hanya membawa dua trofi Copa del Rey berturut-turut pada tahun 1991 dan 1992 namun gelar liga terbukti sulit didapat. kesempatan Atlético terdekat untuk Trophy La Liga adalah musim 1990-91 ketika mereka selesai runner-up tertinggal 10 poin ke Johan Cruyff FC Barcelona. Dalam proses, Gil mengembangkan reputasi kejam karena cara di mana ia menangani klub. Dalam mengejar kesuksesan Liga, dia dipekerjakan dan dipecat beberapa pelatih kepala, termasuk César Luis Menotti, Ron Atkinson, Javier Clemente, Tomislav Ivić, Francisco Maturana, Alfio Basile Selain klub legenda Luis Aragonés. Gil juga menutup Akademi remaja pada tahun 1992, suatu langkah yang akan membuktikan signifikan karena anggota Akademi 15 tahun, Raúl yang akibatnya pergi ke pejuru kota untuk mencapai ketenaran di seluruh dunia pada saingan Real Madrid Pemindahan datang sebagai bagian dari restrukturisasi bisnis secara keseluruhan rakarsa Gil Club; Atlético menjadi Sociedad Anónima Deportiva, baru saja diperkenalkan khusus jenis status hukum dalam hukum perusahaan Spanyol, memungkinkan individu untuk pembelian dan perdagangan saham club. Dalam kampanye Liga 1994-95, Atlético hanya menghindari degradasi dengan menarik pada hari terakhir musim. Ini mendorong perubahan manajerial yang lain bersama dengan perombakan skuad selama jendela transfer musim panas 1995. Agak tiba-tiba, pada musim 1995-96 berikut, pelatih kepala baru tiba Radomir Antić, dengan skuad termasuk peninggalan Toni, Roberto Solozábal, Delfí Geli, Juan Vizcaíno, José Luis Caminero, Diego Simeone, Kiko, serta akuisisi baru Milinko Pantić, Luboslav Penev, Santi Denia, dan José Francisco Molina akhirnya gelar liga yang dicari Atlético mampu dimenangi dengan dobel winner La Liga Spanyol Copa del Rey. musim berikutnya, 1996-97, melihat klub mengambil bagian di Liga Champions untuk pertama kalinya. Dengan harapan dan ambisi besar, pembelian transfer musim panas paling menonjol adalah striker Juan Esnáider dari Real Madrid dan Radek Bejbl, yang telah bermain untuk Republik Ceko di Euro 1996. Bermain di dua sisi, Atlético jatuh dari perebutan gelar di awal liga sementara di Liga Champions mereka dikalahkan oleh AFC Ajax dalam perpanjangan waktu di perempat-final. Sebelum musim 1997-98 pengeluaran besar dilanjutkan dengan penandatanganan Christian Vieri dan Juninho. Semua keberhasilan, namun, menghasilkan sedikit perubahan dalam strategi Gil keseluruhan, dan walaupun Antić bertahan tiga musim berturut-turut, ia digantikan selama musim panas tahun 1998 oleh Arrigo Sacchi yang sendiri hanya tetap di kursi panas manajerial untuk kurang dari enam bulan. Antić kemudian kembali secara singkat pada awal 1999 hanya untuk diganti oleh Claudio Ranieri pada akhir musim. Musim 1999-00 awal bencana untuk Atlético. Pada Desember 1999, Gil dan Dewan diskors sambil menunggu penyelidikan penyalahgunaan dana club dan ditunjuk Pemerintah administrator José Manuel Rubí mulai menjalankan operasi harian Atlético's. Dengan penghapusan Presiden Klub Jesús Gil dan Dewan, klub menggelepar-gelepar dan menempatkan pemain dalam pertunjukan bencana. Ranieri menyerahkan pengunduran dirinya dengan klub di posisi 17, 20 dan menuju degradasi. Kembalinya Antić untuk bertugas ketiga kalinya namun kegagalan tak mampu terelakkan. Meskipun mencapai final Copa del Rey, Atlético didegradasikan Atlético menghabiskan dua musim di Segunda División, nyaris kehilangan pada promosi tahun 2001 sebelum memenangkan kejuaraan Segunda División pada tahun 2002. adalah Luis Aragonés, di kesempatan keempat dan terakhir sebagai manajer Atlético, yang membawa mereka kembali ke Primera División. Ia juga melatih tim selama musim berikutnya, dan memberikan Fernando Torres debut di la liga
Era Aguirre (2006–2009)
Pada tahun 2006 Atlético menandatangani Portugis gelandang Costinha dan Maniche, serta pemain Argentina Sergio Agüero. Bulan Juli 2007, Fernando Torres meninggalkan klub Liverpool dengan tebusan £26,5 juta, sementara Luis García pndah ke atletico pada waktu yang sama dalam transfer tidak terkait. klub juga membeli striker internasional uruguay dan mantan pemenang Golden Boot Eropa Diego Forlán kira-kira €21 juta dari Villarreal cf. penambahan lain termasuk winger Portugal Carliano dari Benfica dan sayap José Antonio Reyes harga 12 juta. Bulan Juli 2007, Dewan Atlético mencapai kesepakatan dengan kota Madrid untuk menjual tanah untuk Stadion mereka dan memindahkan klub ke Stadion Olimpiade, dimiliki oleh kota. Stadion baru akan dimiliki oleh klub pada tahun 2016. Madrid telah ditetapkan untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2016. Musim 2007-08 terbukti musim tersukses klub dalam dekade terakhir. Tim mencapai putaran 32 di Piala UEFA, dimana mereka telah dikalahkan oleh Bolton Wanderers. Mereka juga mencapai perempat-final putaran Copa del Rey, dimana mereka dikalahkan oleh akhirnya juara Valencia CF. lebih signifikan, tim selesai La Liga di tempat keempat, kualifikasi Liga Champions untuk pertama kalinya sejak musim 1996-97. Diego Forlán mencetak 32 La Liga untuk Atlético tahun 2008-09, membuatnya pencetak di Spanyol dan Eropa pada 3 Februari 2009, Javier Aguirre diberhentikan dari jabatannya sebagai manajer setelah awal yang mengerikan untuk 2009 tanpa kemenang di enam pertandingan. ada kemarahan publik setelah pemberhentian, banyak percaya dia bukanlah penyebab masalah Atlético's, khususnya pemain Diego Forlán. Dia didukung mantan manajer-nya dan mengatakan bahwa, "Mengabaikan Javier adalah cara mudah keluar, tetapi dia bukanlah penyebab masalah kami. Para pemain harus disalahkan karena kami tidak telah bermain baik dan kami telah melakukan banyak kesalahan." Hal ini menyebabkan pengangkatan Abel Resino sebagai manajer baru Atlético's. Keberhasilan Atlético's berlanjut di paruh kedua musim ketika mereka ditempatkan 4 sekali lagi dalam tabel Liga, mengamankan posisi di playoff ronde Liga Champions UEFA. Penyerang Diego Forlán dimahkotai dengan trofi pencetak gol terbanyak dan juga memenangkan Sepatu Emas Eropa, dengan mencetak gol 32 untuk Atlético musim tersebut Atlético melihat keberhasilan domestik ini sebagai kesempatan untuk memperkuat skuad mereka untuk Liga Champions musim mendatang. Mereka maju dengan penjaga gawang veteran Leo Franco dan membawa David de Gea dari jajaran pemuda dan menandatangani anak menjanjikan Sergio Asenjo, dari Manchester United. Atlético juga membeli bek Real Betis  dan timnas Spanyol Juanito pada bursa transfer. Meskipun terdapat tekanan dari klub-klub besar untuk membeli pemain bintang mereka Agüero dan Forlán, Atlético tetap berkomitmen untuk menjaga pondasi yang kuat dengan harapan untuk musim baru berhasil. Musim 2009-10 Atlético, namun, memula dengani buruk banyak kekalahan. Pada 21 Oktober 2007, Atletico dipukul 4-0 oleh klub Inggris Chelsea di penyisihan grup Liga Champions. kekalahan menyebabkan manajemen atletico membuat pengumuman bahwa manajer Abel Resino harus meninggalkan klub. setelah gagal untuk menandatangani mantan pemain sepak bola Michael Laudrup Atlético Madrid membuatnya resmi baru manajer untuk sisa musim itu Quique Flores
Kesuksan di eropa dan Diego Simeone (2009–)
Dengan kedatangan Quique Flores sebagai pelatih pada bulan Oktober 2009, Atlético membuat perubahan besar dari kekayaan. Meskipun mereka terus tertinggal di La Liga musim 2009-10, finish dalam posisi yang kesembilan, mereka berhasil untuk mendapatkan tempat ketiga di penyisihan grup Liga Champions UEFA 2009-10 dan kemudian memasuki Liga Europa babak 32 dan memenangkan Liga Europa, mengalahkan Inggris tim Liverpool di semi-final dan akhirnya Fulham di final diadakan di Nordbank Arena HSH di Hamburg pada 12 Mei 2010. Diego Forlán mencetak dua gol, yang kedua pada perpanjangan waktu di menit 116, Atlético Madrid menang 2-1. Itu pertama kalinya sejak 1961-62 Eropa Cup Winners' Cup Atlético yang mengklaim gelar Eropa. Mereka juga mencapai Final Copa del Rey pada 19 Mei 2010, dimana mereka menghadapi Sevilla, namun kalah 2-0 di Camp Nou Barcelona. [52] dengan memenangkan Liga Europa, mereka memenuhi syarat untuk Piala super eropa 2010 melawan Inter Milan pemenang Liga Champions UEFA 2009-10, yang diselenggarakan di Monako pada 27 Agustus 2010. Atlético menang 2-0 dengan gol dari José Antonio Reyes dan Sergio Agüero, Atlético's pertama menang di ajang Piala Super. di musim 2010-11 atletico relatif mengecewakan, finish hanya ketujuh di Liga dan dihempaskan di Perempat-Final Copa del Rey dan penyisihan grup Liga Europa. Ini akhirnya mengakibatkan dipecatnya manajer Quique Flores sebelum akhir musim, yang digantikan dengan ex-manajer Sevilla Gregorio Manzano. Manzano dirinya digantikan dengan Diego Simeone pada bulan Desember 2011 setelah gagal membentuk atletico di Primera Liga Spanyol. dibawah Simeone Atlético  menang Liga Europa untuk kedua kalinya dalam tiga tahun, ketika mereka mengalahkan Athletic Bilbao 3-0 di final on 9 Mei 2012 di Bucharest dengan Radamel Falcao — mencetak dua — dan Diego Ribas da Cunha. Sekali lagi, dengan memenangkan Liga Europa, mereka lolos ke Piala Super UEFA 2012 Chelsea, Juara Liga Champions musim sebelumnya, yang digelar di Monako pada 31 Agustus 2012. Atlético memenangkan 4-1, termasuk hat-trick oleh Falcao babak pertama. Pada 16 Mei 2013, Atlético mengalahkan Real Madrid 2 – 1 di Final Copa del Rey, pertandingan dengan tensi tinggi dimana kedua tim mengakhiri dengan 10 orang. Ini mengakhiri 14 tahun dan 25-pertandingan winless garis dalam Madrid derby. musim 2012-13 klub selesai dengan 3 Piala lebih sedikit dari tahun lalu. Sebagai yang tak terkalahkan dipenyisihan grup liga champions berisi FC Zenit, FC Porto, dan Austria Wien, dan kemudian mengalahkan AC Milan, FC Barcelona dan Chelsea di babak selanjutnya, Atlético untuk pertama masuk final  Liga Champions sejak 1974, di Lisbon Estádio da Luz melawan seteru satu kota Real Madrid, Atlético memimpin di babak pertama melalui Diego Godín dan bertahan hingga Real tertekan sampai tiga menit dari waktu ketika Sergio Ramos mencetak gol dari tendangan sudut. Pertandingan hingga ke waktu ekstra dan berakhir dengan 4-1. Namun, Atlético mempunyai penghibur setelah gagal memenangkan La Liga untuk pertama kalinya sejak tahun 1996, dengan gol sundulan Godín saat melawan Barcelona pada pertandingan terakhir musim,
Madrid derby
Real Madrid dan Atlético Madrid adalah klub dengan kontras identitas dan nasib yang sangat berbeda. Sedangkan Stadion Santiago Bernabeu Real Madrid bangga naik di Paseo de la Castellana di lingkungan Chamartín yang kaya di utara Madrid, Atlético yang kurang glamor Vicente Calderón Stadium berdiri di jalan ke Selatan, di barrio kelas pekerja dari Arganzuela. Secara historis, Real Madrid lama telah dilihat sebagai klub pendirian. Di sisi lain, pemain selalu ditandai oleh sentimiento de rebeldía, rasa pemberontakan, meskipun selama tahun-tahun awal Francisco Franco itu Atlético yang disukai tim rezim, meskipun secara paksa. Mereka dikaitkan dengan Angkatan Udara militer (berganti nama menjadi Atlético Aviacion), sampai rezim preferensi bergerak menuju Real Madrid di tahun 1950-an. Tentu saja, diktator negara berusaha untuk membuat modal politik dari Real Madrid trofi Piala Eropa pada suatu waktu ketika Spanyol adalah internasional terisolasi; "Real Madrid adalah Kedutaan terbaik yang pernah kita miliki," kata salah satu Menteri. Persepsi tersebut memiliki dampak penting pada identitas kota memasuki kesadaran kolektif. Dalam vena, Atlético itu mungkin originators, dan penyanyi paling sering, lagu, dinyanyikan untuk lagu kebangsaan Real Madrid, "Hala Madrid, Madrid hala, el equipo del gobierno, la vergüenza del país", "Pergi Madrid, pergi Madrid, tim pemerintah, memalukan negara." Atlético Madrid telah baru saja berjuang dengan isu-isu yang besar di derby, membawa empat belas tahun kekalahan hingga musim 2012-13. Namun, air pasang berubah pada 17 Mei 2013 ketika Atletico Madrid mengalahkan rival sekota mereka 2-1 di Stadion Santiago Bernabeu untuk dibawa pulang trofi Copa del Rey, dan terus 29 Mei 2013 ketika mereka memenangkan kemenangan 1-0, lagi di barnabau

No comments:

Post a Comment