Tuesday, 10 May 2016

Presiden



1.      Vicente Calderon Perez Cavada
Lahir di Torrelavega, Cantabria, spanyol tanggal 27 Mei 1913 dan Menginggal di Madrid, Spanyol 24 maret 1987 diusia 73 tahun. Pada tanggal 21 Januari 1964, Javier Barroso mengundurkan diri sebagai Presiden Atlético Madrid di tengah-tengah krisis ekonomi. Calderón memulai karirnya di Atlético melangkah sebagai Presiden sementara tapi ia akhirnya akan dipilih ke pos pada tanggal 17 Maret tahun itu. Calderón ikutserta dalam menyelamatkan Atlético dari krisis ekonomi, serta berhasil menyelesaikan pembangunan stadion baru mereka yang terletak di tepi Sungai Manzanares. Konstruksi Stadion telah tertunda selama beberapa waktu, dengan pekerjaan yang dimulai pada tahun 1961, Tapi Calderón dapat memastikan bahwa Atlético akan pindah keluar dari rumah tua mereka, Estadio Metropolitano dan ke rumah baru mereka. Sebagai penghargaan kepada usahanya, Stadion baru beri nama dia. Vicente Calderón kepresidenan, Klub ini dapat menstabilkan kesengsaraan ekonomi mereka dan mencapai sukses besar di tahun 60-an dan 70-an. Pada tanggal 16 Juni 1980, Calderón mengundurkan diri sebagai Presiden. Namun, kepergiannya akan membawa tentang fase sulit dalam sejarah klub. Atlético menderita oleh beberapa Presiden interim dan khususnya kepresidenan kontroversial Alfonso Cabeza. Hal ini menyebabkan Atlético kembali pemilihan Calderón pada tahun 1982. Meskipun Calderón's kedua istilah di Atlético tidak sesukses nya pertama, ia mampu menambah koleksi klub lain Copa del Rey. Calderón meninggal karena serangan jantung pada 24 Maret 1987 di tengah kepresidenannya.
2.      Jesus Gil
Pada tahun 1987, Gil diangkat sebagai Presiden  sepak Atlético Madrid (menandatangani kontrak pertama adalah bahwa dari 21 tahun winger Portugal Paulo Futre), dimana ia memulai hubungan yang stabil dengan penggemar, wartawan, pemain dan kepala pelatih. Pada tahun 1992 ia menutup Akademi remaja Atlético's, yang melihat berbakat 15-year-old Raúl beralih ke saingan crosstown Real Madrid. Sebagian besar polisi setempat Marbella direkrut secara tidak langsung oleh Gil antara Legiuner dan anggota pasukan militer lainnya elite seluruh Spanyol Selatan dan Afrika Utara selama tahun 1980-an/90-an, dan beberapa perwira ini terdiri daripada corps de garde pribadi sendiri Gil. Dalam insiden Maret 1997 sebagai dua tim bertemu di Perempat-Final Liga Champions 1996 – 97, Gil disebut Ajax Amsterdam, karena yang banyak pemain asal Suriname, sebagai FC Kongo
3.      Enrique Cerezo
Setelah klub promosi pada tahun 2002, Jesús Gil memutuskan untuk meninggalkan Presiden organisasi, meskipun keluarganya terus mengontrol dan memutuskan untuk menetapkan Enrique Cerezo sebagai Presiden, menghargai kerjasama dengan klub selama bertahun-tahun. Di musim pertamanya, klub membuat beberapa transfer pemain tertentu terkemuka seperti Javi Moreno, Demetrio Albertini dan Fabricio Coloccini berasal dari AC Milan, tapi meskipun demikian, klub menyelesaikan musim di posisi kedua belas. Pada musim 2003-04, klub menjarah pelatih Luis Aragonés dan menggantinya dengan Gregorio Manzano. Sebagian besar transaksi cuti musim sebelumnya klub, dan di tahun ini, pemain seperti Diego Simeone, Ariel Ibagaza dan Lequi tiba. Klub selesai di posisi ketujuh membuat yang berseteru. Di musim 2004-2005, klub menggantikan pelatih mereka lagi, mempekerjakan César Ferrando dan ia bertujuan untuk merenovasi Los menghela. Pada waktu itu, klub membeli bek tengah Pablo Ibáñez dan Luis Perea. Ferrando's rencana tidak terwujud dan klub selesai kesebelas, lagi di luar sepak bola Eropa. Pada musim 2005-2006, veteran Carlos Bianchi diangkat oleh klub. Atlético membuat investasi besar dengan membawa bintang-bintang seperti Martin Petrov, Maxi Rodríguez dan Mateja Kezman. Namun tim tidak menghasilkan hasil yang baik dan Bianchi dipecat pertengahan musim, Pepe Murcia menggantikannya
Di musim 2009-2010, dan dengan kedatangan Quique Flores Atlético melihat perubahan besar dari kekayaan. Meskipun mereka terus tertinggal agak di La Liga, finishing dalam posisi kesembilan, mereka berhasil mendapatkan tempat ketiga pada tahap grup Liga Champions UEFA 2009 – 10, dan kemudian memasuki Liga Europa musim babak 32 dan memenangkan Liga Europa, mengalahkan Inggris tim Liverpool di semi-final dan akhirnya Fulham di final diadakan di Nordbank Arena HSH di Hamburg pada 12 Mei 2010. Diego Forlán mencetak dua kali, gol kemenangan dicetak pada perpanjangan waktu di menit 116th, sebagai Atlético Madrid menang 2-1.
di musim 2010-2011, Atlético memiliki kinerja relatif mengecewakan, finishing hanya ketujuh di Liga dan dikalahkan di Perempat-Final Copa del Rey dan penyisihan grup Liga Europa. Ini akhirnya mengakibatkan keberangkatan manajer Quique Flores sebelum akhir musim, yang digantikan dengan ex-Sevilla manager Gregorio Manzano dan yang dijamin final Liga Europa tempat Atlético. Manzano dirinya digantikan dengan Diego Simeone pada bulan Desember 2011 setelah miskin menjalankan bentuk di Primera Liga Spanyol.
Di musim 2011-2012, mantan pemain Diego Simeone dipimpin Atlétio sebagai pelatih saat ini untuk memenangkan Liga Europa kedua dalam tiga tahun sejak pembentukannya, ketika mereka mengalahkan Athletic Bilbao 3-0 di final on 9 Mei 2012 di Bucharest dengan Radamel Falcao — mencetak dua — dan Diego Ribas da Cunha Skor. Sekali lagi, dengan memenangkan Liga Europa, Pada 16 Mei 2013, Atlético mengalahkan Real Madrid 1 – 0 di Final Copa del Rey, dalam pertandingan tegang mana kedua tim selesai dengan 10 orang. Ini mengakhiri 14 tahun dan 25-pertandingan tanpa kemenangan dalam Madrid derby.
2012-13 musim melihat klub selesai dengan 3 Piala di sedikit lebih dari setahun. Sebagai terkalahkan pemenang grup Liga Champions mereka terhadap FC Zenit, FC Porto dan Austria Wien, dan kemudian mengalahkan AC Milan, FC Barcelona dan Chelsea di babak, Atlético memainkan final Liga Champions pertama mereka sejak 1974, di Lisbon Estádio da Luz terhadap terhadap kota saingan Real Madrid. Atlético memimpin babak pertama melalui Diego Godín dan bertahan Real tekanan sampai tiga menit dari waktu ketika Sergio Ramos mencetak gol sundulan dari sudut. Pertandingan pergi ke waktu ekstra dan berakhir pada 4 – 1 kerugian. Namun, Atlético memang memiliki penghiburan untuk memenangkan Liga Champions untuk pertama kalinya sejak tahun 1996, dengan gol sundulan Godín saat melawan Barcelona pada hari terakhir musim, seminggu sebelum Final Liga Champions.
sejak pertama kali berdiri tercatat sudah 29 kali Atletico berganti presiden
  • 1. Enrique Allende (1903)
  • 2. Eduardo de Acha (1903–07)
  • 3. Ricardo de Gondra (1907–09)
  • 4. Ramón de Cárdenas (1909–12)
  • 5. Julián Ruete (1912–19)
  • 6. Álvaro de Aguilar (1919–20)
  • 7. Julián Ruete (1920–23)
  • 8. Juan de Estefanía (1923–26)
  • 9. Luciano Urquijo (1926–31)
  • 10. Rafael González (1931–35)
  • 11. José L. del Valle (1935–36)
  • 12. José María Fernández (1936–39)
  • 13. Francisco Vives (1939)
  • 14. Luis Navarro (1939–41)
  • 15. Manuel Gallego (1941–45)
  • 16. Juan Touzón (1946–47)
  • 17. Cesáreo Galindez (1947–52)
  • 18. Marqués de la Florida (1952–55)
  • 19. Juan Suevos (1955)
  • 20. Javier Barroso (1963–64)
  • 21. Vicente Calderón (1964–80)
  • 22. Ricardo Irezábal (1980)
  • 23. Alfonso Cabeza (1980–82)
  • 24. Antonio del Hoyo (1982)
  • 25. Agustín Cotorruelo (1982)
  • 26. Vicente Calderón (1982–87)
  • 27. Francisco Castedo (1987)
  • 28. Jesús Gil (1987–03)
  • 29. Enrique Cerezo (2003–)

No comments:

Post a Comment